Home Berita Lenovo Berkomitmen Pekerjakan 12.000 Profesional di Bidang R&D

Lenovo Berkomitmen Pekerjakan 12.000 Profesional di Bidang R&D

Lenovo Berkomitmen Pekerjakan 12.000 Profesional di Bidang R&D

review1st.com – Pada pembukaan acara Kick Off Tahunan Lenovo untuk menandai dimulainya tahun fiscal baru, Ketua dan CEO, Yuanqing Yang, menetapkan visi utama perusahaan untuk tahun depan.

Hal ini termasuk membangun komitmen baru perusahaan untuk menggandakan investasi dalam Penelitian dan Pengembangan (R&D) dan mengumumkan bahwa grup perusahaan akan mempekerjakan 12.000 profesional di bidang Penelitian dan Pengembangan di seluruh dunia selama tiga tahun ke depan, serta menetapkan visi untuk mencapai net-zero pada tahun 2050.

Komitmen intensif terhadap inovasi, yang didukung oleh komitmen Lingkungan, Sosial, dan Tata Kelola (ESG) hadir saat Lenovo melanjutkan transformasinya dari perusahaan perangkat menjadi pembangkit tenaga teknologi global yang juga mencakup layanan dan solusi.

CEO Lenovo menguraikan misi Grup tahun depan untuk membangun mesin pertumbuhan baru, berinvestasi dalam teknologi baru dan yang sedang berkembang, dan terus mendorong peningkatan profitabilitas yang berkelanjutan.

Penelitian dan Pengembangan tetap menjadi prioritas bagi Lenovo pada tahun fiskal 22/23. Investasi Penelitian dan Pengembangan akan berlipat ganda, dan 12.000 profesional di bidang Penelitian dan Pengembangan baru akan dipekerjakan selama tiga tahun ke depan, selain sekitar 5.000 yang telah bekerja di perusahaan selama TA 21/22 fiskal, untuk mendukung penelitian di seluruh arsitektur IT baru berbasis ‘Client-Edge-Cloud-Network-Intelligence

“Visi saya untuk inovasi Lenovo adalah menjadi salah satu perusahaan ICT terkemuka di dunia, pelopor dan penggerak transformasi cerdas,” kata Ketua dan CEO, Yuanqing Yang.

BACA JUGA
HP Kamera Terbaik dan Termurah Juni 2022

“Rencana investasi kami akan berpusat di sekitar arsitektur berbasis “Client-Edge-Cloud-Network-Intelligence”, dengan fokus pada tiga pendekatan untuk pengembalian investasi jangka pendek, menengah, dan panjang.

“Niat kami adalah untuk mengoptimalkan antara teknologi dengan perolehan keuntungan pasar dan hasil penelitian dasar yang cepat, diantara peningkatan yang berkelanjutan dan terobosan inovasi.”

Upaya Penelitian dan Pengembangan akan berfokus pada arsitektur IT yang baru dan sedang berkembang.

Tim Lenovo akan berinovasi dalam produk dan model bisnis baru, menginkubasi teknologi dari komputasi tepi menjadi teknologi yang akan membantu bisnis dalam memanfaatkan Metaverse, dan disrupsi inovasi yang muncul seperti AI dalam generasi terbaru serta  komputasi heterogen akan membantu mereka mempersiapkan masa depan.

Semua dengan tujuan membantu bisnis dari semua skala dengan memanfaatkan teknologi baru dan yang sedang berkembang seperti Metaverse.

Bersamaan dengan komitmen Penelitian dan Pengembangan, Lenovo memaparkan visinya untuk menjadi net-zero pada tahun 2050, dan Lenovo bekerja dengan Inisiatif Target Berbasis Sains untuk menetapkan tujuan yang mendukung visi ini.

Perusahaan telah melaporkan komitmen ESG-nya selama 14 tahun terakhir, termasuk memaparkan pekerjaan dan tujuannya seputar mitigasi perubahan iklim, ekonomi sirkular, dan material berkelanjutan.

Pada tahun 2020, Lenovo melampaui target pengurangan emisi tahun 2020 setahun lebih cepat dari jadwal dan telah menetapkan target berbasis sains untuk tahun 2030.

BACA JUGA
Panerai dan Razer bermitra dengan Conservation International

Selain visi net-zero, Yuanqing Yang selanjutnya berkomitmen untuk memberikan dampak positif bagi 15 juta kehidupan melalui program dan kemitraan filantropi pada tahun 2025.

Misi filantropi perusahaan menyediakan teknologi yang lebih cerdas untuk semua dengan memberdayakan komunitas yang kurang memiliki akses ke teknologi dan pendidikan STEM (ScienceTechnology, Engineering, & Mathematics).

Lenovo juga menawarkan layanan Asset Recovery System (ARS) atau Sistem Pemulihan Aset untuk membuang aset IT yang tidak digunakan dengan prosedur yang aman dan berkelanjutan.

Saat ini, menurut Global E-Waste Monitor UN pada tahun 2020, kita menghasilkan sekitar 50 juta ton limbah barang elektronik setiap tahun, hal ini setara dengan membuang 1000 laptop setiap detik.

Wilayah Asia Pasifik, termasuk Indonesia merupakan salah satu penyumbang terbesar karena banyak perusahaan tidak memiliki keahlian untuk mengelola aset IT ketika tidak lagi digunakan sekaligus menjaga data dengan aman.

ARS mematuhi kebijakan lingkungan sehinggaperusahaan dapat membuang aset IT secara berkelanjutan, dan mengelola risiko keamanan data privasi selama proses pembuangan berlangsung.

Ketiga solusi ini merupakan bukti komitmen Lenovo untuk selalu menciptakan produk yang user friendly dan solusi teknologi cerdas yang adaptif dengan tetap mengikuti praktik berkelanjutan.

Yuanqing Yang menambahkan: “Lenovo lebih dari sekadar pertumbuhan bisnis dan kesuksesan finansial. Kami adalah inovator yang berkomitmen untuk membantu memecahkan tantangan terbesar umat manusia. Memberi kekuatan yang lebih cerdas untuk ke depannya.”

BACA JUGA
Kacific Bangun 2.500 Lokasi Akses Internet Satelit Untuk BAKTI Indonesia

Baca lebih lanjut tentang inisiatif keberlanjutan Lenovo dalam Laporan ESG terbaru, termasuk tujuan pengurangan emisi gas rumah kaca 2030 yang disetujui oleh inisiatif Target Berbasis Sains.

Previous articleROG Berbagi Bersama Anak Yatim di Bulan Ramadhan
Next articleBaterai Hebat di Smartphone realme Siap Hibur Mudikmu
Hey there, I am using my mind.