Home Berita 61 Ponsel Samsung Dilarang di Rusia Karena Pelanggaran Hak Paten

61 Ponsel Samsung Dilarang di Rusia Karena Pelanggaran Hak Paten

review1st.com – 61 ponsel Samsung dilarang di Rusia karena pelanggaran hak paten. Ditengah berkembangnya pasar Samsung sebagai salah satu produsen ponsel terbesar didunia, Rusia mengumumkan mereka akan memblokir 61 produk Samsung!.

Pengadilan arbitrase Rusia telah melarang penjualan 61 smartphone Samsung, termasuk kedua smartphone premium lipatnya, Galaxy Z Flip 3 dan Galaxy Z Fold 3 . 

Pengadilan telah memerintahkan perusahaan asal Korea Selatan tersebut untuk menghentikan impor dan penjualan 61 smartphone karena melanggar paten yang dimiliki oleh SQWIN SA, sebuah perusahaan yang berbasis di Swiss.

SQWIN SA mengklaim bahwa Samsung Pay, sistem pembayaran berbasis NFC, didasarkan pada sistem pembayaran elektroniknya Samsung itu telah melanggar haknya atas penemuan Sistem Pembayaran Elektronik, yang dilindungi oleh paten Rusia. 

Samsung Pay diperkenalkan pada tahun 2015, dengan operasi dimulai setahun kemudian. Namun, Victor Gulchenko, seorang penemu Rusia, mengajukan paten terkait sistem pembayaran elektronik serupa pada 2013, dan didaftarkan pada April 2019 dan diberikan kepada SQWIN SA.

Samsung telah mengajukan banding atas putusan tersebut, dan keputusan pengadilan belum berlaku, sehingga merek Korea tersebut belum terikat secara hukum untuk menghentikan impor dan penjualan ponselnya. 

Tidak jelas saat ini model mana yang menghadapi larangan tersebut, tetapi mengingat 61 model terpengaruh dan semua smartphone Samsung baru datang dengan layanan pembayaran selulernya, kemungkinan semua handset baru akan dicakup oleh larangan tersebut. 

Menurut Counterpoint Research, Samsung Pay adalah sistem pembayaran nirsentuh paling populer ketiga di Rusia, terhitung 17 persen dari transaksi, mengikuti Google Pay (32 persen) dan Apple Pay (30 persen). 

BACA JUGA
Penjualan Mencapai 60 Juta Unit, realme Targetkan Dobrak Segmen Premium pada Tahun 2022

Masih harus dilihat apakah pengadilan juga akan meminta pertanggungjawaban Apple dan Google dan melarang sistem pembayaran masing-masing dalam waktu dekat.

Awal tahun ini, Samsung kehilangan posisi teratasnya di pasar smartphone Rusia oleh Xiaomi.

Previous articleONIC Juara MPL Season 8 Setelah Tumbangkan EVOS
Next articlePerangkat Populer OPPO A53 Kembali hadir di Indonesia
Sederhana dalam sikap, kaya dalam karya, bikin hidup, terasa lebih hidup